16.8.11

Sebuah Coretan Kecil Tentang Kentut

Assalamualaikum.
Senyum dulu baru baca. Ngakak boleh aja kok.
*Gambar gak nyambung sama judul postingan

Gak ada yang sempurna. Itulah kata-kata yang paling sering keluar ketika seseorang menyemangati sahabatnya yang habis curhat kepadanya.
*Ilustrasi*fiktif belaka
Bunga : Sizt, gue sebel guee sebeeeeeel sama orang-orang yang ngatain gue jelek, tonggos, Ronaldinhowaty. hiks hiks hiks.
Citra : Loh kan emang dari sononya lo geto. Yang sabar yah sizt, gak penting fisik lo gimana, yang penting Lo punya inner beauty.
Lestari : Iya bener. Kan di dunia ini gak ada yang sempurna termasuk yang nulis dan yang lagi baca.
Yup...No Body perfect guys. Kesempurnaan sejati hanyalah milik Allah, begitu kata orang-orang yang gue nilai "Orang Alim".  Mulai dari anak kecil sampai jompowan jompowati, mulai dari pengangguran sampai koruptor gak ada yang sempurna. Gue pernah denger ada seorang pengusaha sukses yang kaya raya, muka mesum ganteng, rumahnya gede, istrinya cantik kaya Julia Pesek, mobilnya angkot nge-trend, tapi sayangnya doi gak bisa kentut. Mesti ke Singapore hanya buat operasi biar bisa kentut. Kasihan banget ya. Padahal sebenarnya kentut itu membuang gas beracun ke udara bebas, berarti sama aja ngeluarin penyakit dari dalam diri. Jadi sebenarnya secara medis dan perdukunan kentut itu sehat. Tapi parahnya kebanyakan orang termasuk gue seneng banget menghembuskan gas beracun itu pas lagi suasana santai. Pas lagi asyik-asyiknya ngumpul sesama temen-temen cowo gue (*not maho). Gimana coba kalau pas lagi makan tiba-tiba ada yang kentut...? Ilfil dah.
Gimana coba kalau itu lo...? Gimana coba kalau kentut lo bunyi gak kaya ban kempes tapi berbunyi....? Gimana coba kalau kentut lo itu sadis, mengeluarkan bau siluman yang mencekik...? Gimana coba kalau pas lo kentut "bonus"nya ikutan keluar...?
Gue bahkan pernah ketemu sama orang yang kentutnya bener-bener sadis. Sebut aja abang gue. Kentutnya gak cuma bau siluman, tapi si abang ini emang sengaja memasang telapak tangannya di pantat trus pas habis kentut doi langsung menempelkan tangannya yang habis doi kentutin ke mulut dan hidung gue, parahnya lagi gue dengan refleks menyedot racun itu sekuat tenaga sampai partikel kentut terakhir, mirip di pilem-pilem pas ada perampok yang ngebius korbannya pake duit saputangan yang udah ditaburi obat bius, tapi kali ini pake kentut. KAMPREETT...!!! PUAHHH...!!! Baunya seperti orang yang habis puasa buka puasa makan sebaskom jus pete'. Seandainya hidung manusia ada di tangan, tu orang pasti udah pingsan duluan.
Ada juga orang yang kentutnya dikeluarin sedikit demi sedikit. Doi nunggu waktu yang tepat atau bahasa bulenya good timing buat ngeluarin kentutnya itu.
*Ilustrasi lagi (Suasana : Lagi belajar sastra di kelas)
Guru : Menurut Guru seni cinta itu (@brreb) (#berhenti sejenak) cinta merupakan lukisan abstrak (@proott) (#menoleh ke arah siswa) sebuah lukisan abstrak yang tidak dapat (@pup) (#menoleh ke arah siswa lagi) tidak dapat digambarkan dengan (@pup pup puuuuup) kentut..!! SIAPA yang kentut...!?
Siswa : (geleng-geleng) gak tau pak...!!
*tanda (@) = suara dari arah siswa, (#) apa yang dilakukan oleh sang guru.
Berdasarkan ilmu politik, pelaku kentut tersebut merupakan orang yang strategis, karena mengetahui kapan doi harus bertindak. Terkadang pula si strategis kentut sambil tertawa terbahak-bahak demi menyamarkan bunyi kentutnya. Ada juga orang yang sengaja kentutnya dikeluarin sedikit demi sedikit tanpa menunggu waktu yang tepat seperti "si strategis" tadi, orang seperti ini biasanya adalah orang yang pelit. Masak kentut aja pake sedikit-sedikit.
Gue juga pernah nahan kentut dalam waktu yang lama. Waktu itu lagi ngebesuk teman yang masuk rumah sakit karena demam tak berdarah. Pas lagi ngupil ngumpul tiba-tiba ada desakan dashyat dalam perut gue, gak-gua gak lagi jatuh cinta tapi tiba-tiba gue kebelet kentut. Sengaja sih gue tahan soalnya takut kalo bunyinya ngebom apalagi ngeracun seisi rumah sakit. Gimana coba kalau seandainya pasien di samping temen gue yang kakinya diperban itu orang asma, bisa-bisa doi mati sesak napas seperti monyet keselek kulit pisang akibat kejutan yang keluar dari lubang aneh itu. Iya lobang aneh, kadang gue berfikir kok "lobang itu" bentuknya kusut ya...? Jawaban paling logis pun muncul dalam otak sarap gue

"GOBLOK LO...!! Yang namanya kusut ya karena gak pernah disetrika...!!" 


Oke, balik ke Rumah Sakit, gue masih mempuasakan diri untuk kentut di ruangan itu. Why...? Gak lucu juga kan kalau misal besok harinya yang muncul de headline koran "Hanya Karena Kentut 2 Pasien di larikan di Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit *tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitt*, 1 Mayat Berhasil Menyelamatkan Diri". Hm...kacau juga ya...?
Oke..dari kejadian di atas akhirnya gue menyadari :

Menahan kentut itu bagaikan orang yang lagi jatuh cinta.
Ditahan sakit-Dilepas malu.
Nah sebenarnya pada kondisi ini gue termasuk tipikal makhluk egois. Iya egois, soalnya gue membiarkan usus gue menahan penyakit yang pengen keluar tapi anehnya gue malah menanamnya. Mending, daripada malu-maluin. Gue gak pengen dikenal sebagai  MAhasiswa goBlOK DAN Ganteng Doyan kentUT atau gue singkat MABOK DANGDUT. Akhirnya gue pamit keluar ruangan, spekulasi megang HaPe sok lagi ditelpon sama artis gitu, akhirnya pas lagi sepi-sepinya gue pun melepaskan bom yang udah dari tadi gue tahan-tahan. Alhamduu.........

Pesan dan saran dari gue yang udah lama depresi jangka panjang ini :
1. Saat kentut berdoalah agar kentutmu tidak menggemparkan dunia.
2. Jangan pernah menyalahkan orang lain saat kau lah pelempar racun itu. Fitnah itu lebih kejam daripada nge-hack akun facebook orang.
3. Ingat K3, Kesehatan dan Keselamatan Kerja Kentut.

7 komentar:

  1. Hahahhaa...gue gak bisa bayangin elo pingsan gara2 nyedot kentut abang lo..
    tanpa kentut dunia ini hampa mamen..:)

    Lam ukhuwah

    BalasHapus
  2. iya,,tanpa kentut hidung kita berkurang fungsinya...
    karena kentut pun ada humor tentang kentut.
    karena kentut ada dokter spesialis kentut.
    *emang ada ya...?

    BalasHapus
  3. wih blognya keren abis, apalagi isinya tentang motivasi, curhat,dll. salam kenal ya sob..

    BalasHapus
  4. @Said : iya salam kenal...
    \(‾▿‾)/

    BalasHapus
  5. nice post !!
    visit back..

    BalasHapus
  6. keren :)
    jangan lpa mampir balik ya :)

    BalasHapus
  7. HaHa,,,NGAKAK..NGAKAK baca blog ini :) keren.

    BalasHapus

Ocehan gue :