14.8.11

Jadi Botak pun Ada Hikmahnya

Puasa hari ke-13, gak banyak yang berubah dari gue, badan gue tetap kurus gemulai kek bocah korban kekurangan gizi. Entah kenapa body gue tetap aja kurus, kecil, dekil padahal gue makan dengan rakusnya banyak tiap sahur n berbuka tapi tetap aja gue KURUS. Kenapa ya...? Hm... hipotesis gue tentang kenapa gue kurus sudah gue rumuskan sejak gue nyadar diri kalo gue kurus. Hipotesis gue ada tiga :
1.Cacing dalam perut gue makan lebih rakus daripada gue sehingga gizi dari makanan gue udah dilahap duluan sama si cacing "KRAUK KRAUK KRAUK.....!!!". Tapi semoga aja suatu saat gue gak mati gara-gara isi perut gue di lahap sama cacing. Loh...? Emang gue cacingan ya...? Kalo cacing kepanasan sih gue mirip.
2. Cara ngunyah makanan gue gak sempurna. Guru biologi gue yang maha botak dulu pernah bilang kalau makanan gak dikunyah dengan baik, gizinya gak akan terserap pada organ reproduksi pencernaan karena organ pencernaan akan kesulitan untuk memprosesnya. Ini ada benernya juga sih, soalnya gigi gue udah 5 yang bolong. Solusi : tolong kunyahin makanan gue. #idih.
3. Usus gue terlalu pendek. Buktinya tiap kali gue habis sahur langsung aja tiba-tiba kebelet pengen bok*r,,sepertinya gak terjadi proses penyepan gizi makanan yang sempurna. Makanan masuk tiba-tiba langsung kepengen keluar, gak minta proses.
*Kapan yah gue gemuk....?

Sumpah...!! Gak banyak yang berubah pada diri gue sampai hari ke-13 Ramadhan ini. Perubahan yang paling menonjol adalah :

1. Rambut gue yang makin berobak ini makin acak-acakan 'n susah diatur, apalagi notabenenya gue ini tipe cowo yang anti sama sisir. Gue jarang bahkan langka pake sisir sejak gue kelas 2 SMP. Kalo pake sisir kelihatan culunnya, tinggal dikasih kacamata yang tebelnya kek pantat botol sirop 'n tompel di pipi kiri gue, kompleks dahh culun gue, oiya ada bagusnya kalo ditambah gigi tonggos. *Aduh gimana ya...?
Masya Allah


2. Kebanyakan makan kacang plus begadang akhirnya menjadikan pipi gue sebagai lahan yang subur buat kacang-kacang (*baca = jerawat) tumbuh dengan eloknya. Tapi mau gimana lagi, bagi gue ramaja tanpa jerawat bagaikan sayur tanpa garam plus sambel terasi, gak lengkap...!!

Bicara soal rambut, gue adalah cowo yang sama sekali gak tau cara ngatur rambut. Padahal seandainya gue tau cara ngatur rambut gue yakin wajah gue yang CABUL ini gak kalah sama artis-artis seperti Bang Mandra dan Sule. Tunggu dulu, CABUL...? Owh...jangan salah paham dulu, CABUL versi gue di sini bukan berbuat mesum gitu, CABUL adalah singkatan dari CAkep Banget gitU Loh. #Alaaayy...!!!
Balik ke laptop pembahasan rambut. Rambut gue termasuk rambut yang ikal alias berombak, ikal itu bukan sejenis hewan yang hidup di air (*itu ikan) tapi jenis rambut yang terjebak di antara model rambut kriting dan lurus. Rambut gue ini sungguh gak jelas maunya apa. Tiap kali gue atur sedemikian rupa sampai kece gue kelihatan tetap aja ujung-ujungnya rambut gue bakal acak lagi seperti benang kusut. Kusut...? Iya kusut atau sebut aja acak-acakan. Gue teringat kenangan gue waktu Bakti Ilmiah Mahasiswa (BIM) di Soppeng, yah semacam baksos gitu, cuma kalo yang ini kebanyakan ngajar sama praktikum. Namanya aja anak kimia plus calon guru. Waktu itu ada siswa cewe yang nyari-nyari gue, dia nanya sama temen gue, namanya Mini, kebetulan waktu itu gue lagi gak ada di TKP.
Siswi : kak mini...kak mini...
Mini : iya kenapa ya dik...?
Siswi : mau nanya, nama kakak yang bodynya kecil itu siapa ya...?
Mini : Yang mana ya...?
Siswi : Itu loh yang orangnya putih.
Mini : Waduh siapa yahh....(*sok berfikir)
Siswi : Yang rambutnya acak-acakan...!!
Mini : Owh itu Iqbal, dia gak ke sini pagi ini...
Siswi : Oo... (*dengan ekspresi kecewa)
GUBRAKK...!! Gue bangga sampai dia bilang "putih" tapi pas dengar kata "acak-acakan" itu gue langsung ngaca di got, ternyata bener, rambut gue udah acak-acakan. Untungnya ada senior gue yang dengan senang hati membantai rambut gue yang acak-acakan itu. Hasilnya, model rambut baru, kalau biasanya pas gue cukur gue males mendekin bagian depan tapi beda sama cukur hasil senior gue, kali ini malah bagian depan yang pendek dan bagian yang panjang malah yang di belakang. Tapi setidaknya udah gak acak-acakan lagi deh...!!

Kusut itu identik dengan bentuk yang gak rapi, dan yang kusut-kusut itu bagusnya kalo disetrika, dan memang pada kenyataannya gue pernah nyetrika rambut gue waktu masih SMP. Waktu itu gue masih labil bin absurd. Sebenarnya gue tau klo ada setrika yang memang khusus untuk rambut tapi apa daya lagi gak punya dan pengen coba-coba akhirnya gue nyetrika jidat gue sendiri. ANJRIIT...!!

Gue teringat sama sebuah tebak-tebakan :
Kenapa anus bentuknya kusut....?
Kusut soalnya gak pernah disetrika

Balik ke permasalahan rambut.
Kata orang rambutmu adalah mahkotamu. Sebenarnya gue sepakat sama hal itu soalnya waktu gue di MOS dan di ospek para pesertanya kudu BOTAK. Botak adalah kondisi dimana kepala lo mirip telor dengan mata, hidung, mulut, dan kuping plus jerawat-jerawat dan komedonya. Tapi, lo tau gak sih keuntungan yang bisa lo peroleh dari kepala botak itu...? Nah gue jabarkan keuntungannya berdasarkan versi gue :
1. Pada kondisi botak bangsa kutu gak punya tempat buat ngumpet. Sudah jelas, kalo kutunya masih doyan di botak lo, lo bakal teraniaya karena burung gereja bakal menyerang lo dengan anarkis demi menerkam kutu yang bertapa di kepala lo.
2. Lo gak bakal buang-buang waktu di depan cermin buat ngatur rambut. Emangnya lo mau apa ngacain botak lo....? Yang ada lo malah bisa ngaca di botak itu.
3. Botak bisa lo jadiin senjata buat perlindungan diri. Entah gimana caranya, tapi yang gue liat di pilem-pilem action itu punya jurus "nyundul" yang mematikan bagi musuhnya, paling gak habis nyundul lawannya bakal kejang-kejang dulu.

Ternyata banyak juga keuntungan dari botak yang kebayang di otak depresi gue. Well,,dibalik semua keuntungan jadi botak sebenarnya gue anti sama botak, gue gak terbiasa jadi "botak" -SUMPAH...!!!-, bentuk ini super memalukan bahkan gue gak berani ngomong ama cewe sampai kepala gue ditongkrongin rambut sekitar 5 senti.Itu pun pertumbuhan 5 senti itu gue lalui dengan kolor topi yang dengan setia nongkrong di kepala gue. Sialnya kebotakan gue malah dimanfaatkan sama senior -yang super keji dikala ospek namun sebenarnya lama-kelamaan gue tau kalo di itu uztas- untuk menuliskan namanya di kepala botak gue. Iya, doi dengan PeDe-nya nulis nama dia di botak gue dengan penuh perasaan dan penyiksaan. Kenapa harus nama dia...? Kenapa bukan nama cewe terseksi di kampus gue...? Kenapa gak sekalian aja nulis "buanglah sampah pada tempatnya" atau "Kebersihan sebagian dari iman"...? Kenapa...? KENAPAAAA...?

>BOTAK bikin -Eksplosif '09- kompak<
Puisi : RAMBUTKU (by: BukanEinstein)
Rupawan kami telah direnggut
Oleh masa MABA kami
Helai demi helai berguguran
Tak kuasa diriku menatapnya
Rambutku tersayang, kini kau pergi untuk sementara
Demi menyelamatkan aku dari ancaman senior
Tentang batu batu yang akan tergosok di kepala kami
Apabila tak singkirkan dirimu
Halus, licin, dan mengkilap.
Itulah rupa baru kepala kami
Ku terawang langit-langit di kamar kos
Meratapi perihnya masa-masa ini
Rambutku mengangankanku
Kau menari-nari erotis dalam anganku
Rambutku...
Kepergianmu membawa teman baru-ku
Kami kompak dan bersahaja

Kok bisa...? Kok bisa...? Hahaha...bener-bener gue nostalgila kalo gini. Eksplosif adalah istilah untuk zat yang dapat meledak pada kondisi tertentu. Eksplosif '09 itu nama angkatan gue di kampus. Namanya juga anak kimia, pastinya nama angkatan juga dicocok-cocokin sama hal-hal yang berbau kimia. Entah di angkatan berapa akan ada nama angkatan Toxic (beracun) atau Korosif (karatan) atau Pesing (aroma khas amonia). Botak betul-betul membawa berkah bagi kami para laki-laki sebab botaklah yang mempersatukan kami. Kami betul-betul pantat muka kami satu, mau mukanya ganteng ato jelek tetep aja jelek karena botak, artinya kami sama-sama jelek, bahkan kami mempunyai satu nama yang sama yaitu "BOTAK". Iya botak. Tiap kali senior memanggil kami untuk dilindas truk mereka cuma tinggal treak "BOTAAAAKK" maka kami para lelaki botak pun segera berlari dengen wajah polos tanpa dosa munuju TKP untuk segera dilindas lagi. Tapi semua itulah yang mempersatukan kami (*dulu). Sekarang keadaan sudah berubah, walaupun gue masih berstatus sebagai mahasiswa yang bukan paling senior di kampus (Gue gak pernah berharap bakal jadi yang paling senior yang artinya "udah 7 tahun bertelur mendekam di kampus"), gue udah gak botak lagi, gue udah kagak di lindas dan digilas lagi sama senior. Sekarang gue lah yang melindas si botak-botak itu,,bukan untuk menyiksa tapi gue memang merasa senang mempersatukan botak-botak yang berwajah polos tanpa dosa itu.

HUAHAHAHAHAHA....

Apalagi keuntungan botak yang lo tau...?
Share n Comment

7 komentar:

  1. hahaha.. :))
    aslii ngakak kak..
    eh pertamax bukan ya,, :p

    BalasHapus
  2. hahahaaaa....lutuuuuu....na
    oyah kul di UNM ya?

    BalasHapus
  3. @Echa : makasihh----iya nih echa yg pertamax.... :D

    @Atma : makasihh----iya,,baru mau masuk semester 5...semester dengan puncak derita...

    BalasHapus
  4. HUahahahah masa-masa pmb emang gokill..

    yang penting jangan out of control aja :D

    BalasHapus
  5. Haha.. satu lagi keuntungan botak ini, yaitu gak ngabisin shampo.. :D

    BalasHapus
  6. @Uchank : seru memang,,apalagi kalau suruh maba ini itu...

    @Feby : wah bener juga, plus gak ngabisin cream rambut...hahaha

    BalasHapus
  7. kocak juga ya.... wkwkk...

    BalasHapus

Ocehan gue :